0 5 min 3 minggu

Anekaberitasports – Siapa tim Eropa yang masih memegang rekor tak terkalahkan dalam satu musim? Awalnya, rekor dipegang raksasa Portugal, Benfica.

Benfica, 59 tahun silam, tak terkalahkan dalam 48 laga yang membuat mereka menjadi tim terkuat saat itu di kompetisi domestik. Sukses Benfica tentunya tak lepas dari kontribusi megastar yang juga legenda terbaik Portugal, Eusebio.

Kini, rekor Benfica tersebut berhasil disamai tim penuh kejutan Jerman, Bayer Leverkusen. Kemenangan ke-48 sepanjang musim ini dipetik tim asuhan Xabi Alonso usai mengalahkan Eintracht Frankfurt 5-1 dalam lanjutan Bundesliga 2023/2024 di Deutsche Bank Park, Senin (6/5).

Dengan demikian, Bayer Leverkusen yang sebelumnya juga sukses mengunci gelar juara Bundesliga musim ini berpotensi menyalip rekor Benfica.

Apa yang telah ditorehkan Benfica dan Bayer Leverkusen bukan hal yang baru di liga top Eropa. Di musim-musim sebelumnya, sejumlah klub juga pernah melakukannya, walau tak sebanyak koleksi kemenangan Benfica serta Bayer Leverkusen.

Sejak awal tahun 1960an, beberapa klub mampu tidak terkalahkan selama satu musim, bertentangan dengan logika dan sejarah.

Dilansir Givemesport, berikut lima di antaranya:

AC Milan (Pertandingan tak terkalahkan: 42)

Bukan hanya Ajax yang menunjukkan bakat tak terkalahkannya di musim 1990-an. AC Milan berhasil menjalani 42 pertandingan tak terkalahkan di semua kompetisi.

Yang lebih mengesankan adalah kemampuan mereka untuk menjalani 58 pertandingan tak terkalahkan dari tahun 1991 hingga 1993 di Serie A, namun kekalahan ganjil di kompetisi lain menyurutkan semangat mereka.

Atas prestasinya tersebut, tim Milan 1991/1992 mendapat julukan “Gli invincibili” atau tak terkalahkan di media.

Saat mereka meraih gelar Serie A tanpa terkalahkan, mereka benar-benar menaklukkan negara tersebut, dengan Marco van Basten terbukti menjadi pemain kunci mereka, mencetak 25 gol di kompetisi tersebut.

Juventus (Pertandingan tak terkalahkan: 43)

Juventus menaklukkan Serie A sekali lagi pada tahun 2012, namun ini adalah pertama kalinya klub tersebut memenangkan gelar liga yang sah sejak tahun 2003; mereka awalnya memenangkan dua gelar Serie A (2004/2005 dan 2005/2006) tetapi keduanya dicopot karena skandal Calciopoli.

Raksasa Italia mengakhiri musim liga tanpa kekalahan, memecahkan rekor format liga 20 tim di Italia.

Skuad asuhan Antonio Conte juga bermain di final Coppa Italia, kalah dari Napoli 2-0, yang merupakan kekalahan musiman pertama dan satu-satunya mereka. Mereka melambangkan gagasan yang tangguh.

Rangers (Pertandingan tak terkalahkan: 44)

Rekor Celtic di musim 2016/2017, yang membuat mereka tidak terkalahkan, secara luas dipandang sebagai salah satu prestasi terbesar dalam sepak bola Skotlandia. Namun, Rangers, meski kalah di liga, tampil lebih baik di kampanye 1992/1993.

Mereka menjalani 44 pertandingan tak terkalahkan, termasuk 10 pertandingan di Liga Champions, menunjukkan bagaimana sepak bola Skotlandia bisa tampil di panggung terbesar.

Raksasa Skotlandia menyelesaikan treble domestik kelima klub, finis pertama di Divisi Utama Skotlandia dan mengoleksi gelar kelima dari sembilan gelar liga berturut-turut. Saat Celtic dan Rangers saling berhadapan dalam salah satu persaingan terbesar dalam olahraga ini, rekor Rangers tidak pernah terlupakan.

Bayer Leverkusen (Pertandingan tak terkalahkan: 48)

Penampilan Bayer Leverkusen selama musim 2023/2024 sungguh luar biasa. Ketika mereka menunjuk Xabi Alonso musim lalu, tidak ada yang mengira mereka akan menantang Bayern Munich untuk memperebutkan gelar, apalagi menang.

Namun, tim yang terdiri dari para superstar ini melampaui semua ekspektasi, dengan pemain seperti Florian Wirtz, Granit Xhaka, dan Jeremie Frimpong bersinar di bawah sorotan.

Mereka telah mencetak banyak gol penyeimbang di menit-menit terakhir, termasuk satu gol saat bertandang ke Dortmund pada pertengahan bulan April, menjaga rekor tak terkalahkan mereka tetap utuh.

Tim asal Jerman itu kemudian mengalahkan Roma di leg pertama semifinal Liga Europa dan mereka sudah mencapai final DFB Pokal.

Benfica (Pertadingan tak terkalahkan: 48)

Bayer Leverkusen telah menyamakan rekor tak terkalahkan terbesar di liga-liga terbesar Eropa, dengan rekor tak terkalahkan Benfica dari tahun 1963 hingga 1965 merupakan rekor yang ingin dikalahkan oleh tim Jerman.

Raksasa Portugal yang saat itu memiliki Eusebio berhasil menaklukkan Eropa dan mendominasi liga domestiknya. Pada musim 1963/1964, mereka hanya kalah satu kali di liga, sementara di musim berikutnya mereka hanya kalah dua kali.

Pada tahun 1965, mereka juga kalah di final Piala Eropa dari Real Madrid, namun – meski gagal – mereka tetap menunjukkan bakat luar biasa yang membantu mereka tidak terkalahkan dalam waktu yang lama.

Rekor mereka mungkin akan segera dikalahkan oleh tim Bayer Leverkusen yang luar biasa ini.

Baca Selengkapnya Berita Esports Terbaru
Baca Selengkapnya Berita Bola Terbaru

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *